14 February 2010

Al Quran Berbahasa Korea Perlu Direvisi Total

Al Quran Berbahasa Korea Perlu Direvisi Total

E-mail Cetak PDF
SEOUL (SuaraMedia News) - Saat ini satu-satunya terjemahan Al Quran ke Bahasa Korea perlu direvisi sepenuhnya. Hal tersebut disampaikan Monir Ahmad, manajer eksekutif pusat Islam di ibukota Korea Selatan, Seoul.
"Hanya ada beberapa Masjid atau pusat-pusat Islam di Korea dan kurangnya sekolah-sekolah Islam merupakan salah satu tantangan yang paling signifikan yang dihadapi Muslim Korea," ujar Monir kepada sekelompok wartawan pada konferensi pers di Seoul.
Dia menambahkan Muslim yang berada di Korea tidak memiliki akses ke buku-buku referensi Islam dan sampai sekarang, tidak ada hadist atau sumber-sumber hukum Islam yang telah diterjemahkan ke dalam bahasa Korea.
Dia juga mengatakan lebih dari 50.000 peneliti Korea sedang mempelajari Islam, biasanya kebanyakan memeluk Islam sebelum mereka menyelesaikan studi mereka.
Di Korea Selatan, populasi Muslim telah terus meningkat sejak diperkenalkannya Islam tidak lama setelah Perang Korea. Masyarakat Muslim (baik yang lahir korea dan luar negeri) berpusat di sekitar Seoul, di mana Masjid besar pertama abad ke-20 dibangun pada tahun 1976 dengan menggunakan dana dari Misi Islam Malaysia dan negara-negara Islam lainnya.
Di samping 45.000 pribumi Muslim Korea, telah terjadi pertumbuhan yang lambat tapi jelas dari warga Asia Selatan (Bangladesh dan Pakistan), Timur Tengah (yaitu Iran dan Irak) dan imigrasi Malaysia ke Korea Selatan, yang mayoritas Muslim, selama tahun 1990-an dan 2000-an , biasanya datang sebagai  pekerja tamu di negara itu. Ada lebih dari 100.000 pekerja asing dari negara-negara Muslim, terutama Bangladesh dan Pakistan. Secara keseluruhan, terdapat hingga menjadi 200.000 Muslim di Korea.
Pada tahun 1962, pemerintah Malaysia menawarkan hibah sebesar AS $ 33.000 untuk sebuah Masjid yang akan dibangun di Seoul. Namun, rencana itu terpuruk akibat inflasi. Tidak sampai tahun 1970-an, ketika hubungan ekonomi Korea Selatan dengan banyak negara-negara Timur Tengah menjadi menonjol, bahwa ketertarikan dalam Islam mulai bangkit lagi. Beberapa warga Korea yang bekerja di Arab Saudi masuk Islam; ketika mereka menyelesaikan masa kerja dan kembali ke Korea, mereka menambahkan jumlah Muslim pribumi.
Seoul Central Mosque akhirnya dibangun dalam lingkungan Itaewon Seoul pada tahun 1976. Hari ini ada juga Masjid di Busan, Anyang, Gwangju, Jeonju dan Daegu. Menurut Lee Hee-Soo (Yi Hui-su), presiden Institut Islam Korea, ada sekitar 40.000 Muslim yang terdaftar di Korea Selatan, dan sekitar 10.000 yang diperkirakan merupakan praktisi yang sangat aktif.
Yayasan Muslim di Korea mengatakan bahwa hal itu akan membuka sekolah dasar Islam pertama bernama Prince Sultan Bin Abdul Aziz Elementary School Maret 2009 dengan tujuan menolong Muslim di Korea belajar tentang agama mereka melalui kurikulum sekolah resmi. Rencana sedang disusun untuk membuka pusat budaya, sekolah menengah dan bahkan universitas. Abdullah Al-Aifan, Duta Besar Arab Saudi ke Seoul, menyampaikan dana sebesar $ 500.000 untuk KMF atas nama pemerintah Arab Saudi.
Banyak Muslim Korea mengatakan gaya hidup mereka yang berbeda membuat mereka lebih menonjol daripada yang lain dalam masyarakat. Namun, kekhawatiran terbesar mereka adalah prasangka setelah serangan  9 / 11 pada tahun 2001. Dalam Arirang sebuah stasiun Korea juga melakukan laporan menit 9 mengenai Imam Hak Ap-du dan Islam di Korea.
Diverifikasi pertama kehadiran Islam di Korea diruntut kembali ke abad ke-9 selama periode Silla Bersatu dengan kedatangan navigator dan pedagang Persia dan Arab. Menurut banyak geografer Muslim, termasuk penjelajah Islam abad ke-9 dan ahli geografi Persia Ibnu Khurdadhbih, banyak dari mereka menetap secara permanen di Korea, mendirikan desa-desa Muslim.
Beberapa catatan menunjukkan bahwa banyak dari pemukim itu berasal dari Irak. Catatan lain yang menunjukkan bahwa sejumlah besar menetap di Korea. Lebih jauh menyarankan adanya komunitas Muslim Timur Tengah di Silla. Pada gilirannya, kemudian banyak Muslim yang menikah dengan perempuan Korea. (iw/iqna/wp) www.suaramedia.com

http://www.suaramedia.com/berita-dunia/dunia-islam/12579-al-quran-berbahasa-korea-perlu-direvisi-total.html
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

My Site

Label 1

Label 2

Comment Box

Labels